Mengapa Partisi Harddisk Selalu Dimulai Dengan Drive C??


   Bagi pengguna PC desktop ataupun laptop, jika kita membuka Windows Explorer maka kita akan melihat beberapa partisi Drive yang selalu berawalan dengan Drive C:. Karena pada umumnya, Drive C: digunakan untuk menginstall sistem operasi Windows. Untuk Drive D: dan E: berisi data-data kamu, kemudian Drive F: dan G: mungkin untuk Flash USB ataupun CD/DVD. Tapi, pernahkah kamu bertanya-tanya sebenarnya mengapa partisi harddisk selalu dimulai dengan Drive C:?? dimana dan untuk apakah Drive A: dan B: itu?? Nah, untuk menjawab pertanyaan tersebut, berikut ini penjelasannya.

Mengapa Partisi Harddisk Selalu Dimulai Dengan Drive C??

   Pada tahun 1960-an, Ide untuk memberikan huruf yang berbeda pada setiap piranti penyimpanan dalam komputer sebenarnya berawal dari sistem operasi yang dikembangkan oleh perusahaan teknologi IBM. PC IBM menggunakan sistem operasi CP/M (Control Program for Microcomputers) yang tidak memiliki harddisk
   Pada tahun 1980-an, Microsoft membuat kesepakatan dengan IBM yang akhirnya membeli kloningan sistem CP/M IBM yang kemudian disebut dengan 86-DOS. Microsoft kemudian mengadopsi 86-DOS untuk membuat PC-PC baru IBM, dengan beberapa perubahan yang signifikan, dan memberi nama baru dengan nama MS-DOS, namun IBM lebih sering menyebutnya dengan PC DOS.
   Meskipun harddisk sebenarnya sudah ada sejak tahun 1950-an, namun PC yang dipasarkan pada saat itu masih belum dilengkapi dengan piranti penyimpanan internal karena harga harddisk sangat mahal. Dan masih menggunakan floppy drive atau yang lebih kita kenal dengan disket. PC tersebut  hanya memiliki satu buah floppy drive. Jika ingin menambahkan satu floppy drive lagi, maka harus membelinya sebesar $1000 atau Rp. 10 juta. Floppy drive yang pertama diberi label Drive A: untuk menjalankan sistem operasi dan untuk floppy drive yang kedua diberi label Drive B: untuk menjalankan aplikasi.
   Pada rentang waktu yang sama, yaitu tahun 1980-an. Harddisk mulai menjadi standar penyimpanan pada sebagian besar PC. Karena dua huruf awal abjad sudah dipakai untuk label bagi floppy drive (Drive A: dan B:). Maka logikanya, penyimpanan ketiga yang berupa harddisk diberi label Drive C:.
   Dengan demikian sekarang kamu sudah tahu mengapa partisi harddisk selalu diawali dengan Drive C:?. Meskipun komputer-komputer baru yang diluncurkan saat ini sudah tidak menggunakan floppy drive lagi, tapi jika kamu memasang floppy drive atau floppy drive portable maka Windows akan mendeteksinya sebagai Drive: A atau Drive B:. Karena skema penamaan tersebut masih tetap dipakai sampai saat ini.
Bagikan artikel ini:
Next Page
« Next Page
Previous Page
Previous Page »